Home > Fenomena > Bintik Matahari akan Menghilang! Bumi Terancam Zaman Es

Bintik Matahari akan Menghilang! Bumi Terancam Zaman Es

[NASA] HIBERNASI – Sebuah gelombang loop magnetik raksasa (kanan) diisi dengan bersinar-panas ledakan gas yang jauh dari matahari pada tahun 2003. Tampak juga dua letupan bintik matahari -letupan seukuran planet Jupiter. Ilmuan memprediksi Dalam sepuluh tahun matahari akan berada dalam periode yang tidak biasa dengan masa hibernasi panjang yang bisa memicu zaman es mini di Bumi.

 

Para ilmuan menyebutkan, matahari tengah menuju periode yang tak lazim berupa kian panjangnya siklus hibernasi matahari -menghilangnya bintik matahari (sun spot) untuk beberapa waktu yang memicu hadirnya zaman es mini di bumi. Para ilmuan memperkirakan pada tahun 2020, bintik akan lenyap selama bertahun-tahun bahkan untuk beberapa dekade ke depan!

 

Fenomena itu memang akan menimbulkan efek baik buat bumi berupa penurunan secara tajam tingkat pemanasan global. Pun sedikit gangguan akan terjadi pada sistem satelit dan pembangkit energi bertenaga matahari.

 

Fenomena ini bukan pertama kali terjadi. Namun, peristiwa alam ini terjadi sebelum abad 18 lampau.

 

“Siklus matahari ini (hilangnya sun spot) mungkin masuk ke kategori hiatus (rehat beredar). Mirip seperti acara TV musim panas,” ujar Dr Frank Hill dari peneliti dari lembaga penelitian Matahari Amerika, National Solar Observatory.

 

Peneliti tak mengetahui mengapa matahari berubah menuju proses tersebut. Yang jelas hilangnya sun spot menunjukkan gejala pasti terjadi. Dr Hill mendasarkan prediksi tersebut atas tiga hal: melemahnya bintik matahari, kutub korona matahari yang kian sedikit memuntahkan aliran api, dan menghilangnya aliran panas solar jet stream.

 

“Ketiga isyarat itu menunjukkan ada kemungkinan matahari akan lama berhibernasi dan butuh waktu lebih lama untuk pulih,” kata Dr Richard Altrock, astrofisikawan di Air Force Research Laboratory.

 

Data lain yang menunjukkan gejala menghilangnya matahari didasarkan atas terus melemahnya badai matahari. David Hathaway, ilmuwan NASA meramalkan bahwa siklus badai matahari, yang dimulai sekitar 2009, menjadi siklus badai matahari yang terlemah.

 

Matahari memiliki medan magnet yang menentukan arah siklus kembang matahari. Medan magnet ini ditentukan oleh tiga hal: bintik matahari, angin matahari, dan letupan partikel yang bergerak (badai matahari) yang kadang menghantam Bumi. Setiap 22 tahun, medan magnet matahari merubah kutub matahari antara utara dan selatan, menciptakan siklus 11 tahunan bintik matahari.

 

Pada puncak letupan bintik matahari, seperti tahun 2001 misalnya, badai matahari terjadi tiap hari yang menggangu satelit.

 

Sumber: http://www.tribunnews.com/2011/06/16/bintik-matahari-akan-menghilang-bumi-terancam-zaman-es

Categories: Fenomena
  1. No comments yet.
  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: